Orangtua, Jangan Lewatkan Masa Golden Age Anak

img
Ilustrasi ibu dan anak.

KOMPAS.com - Golden age atau masa pertumbuhan emas merupakan periode krusial tumbuh kembang seorang anak yang kerap dikaitkan dengan 1.000 hari pertama kehidupan (HPK).

Masa ini dihitung sejak 270 hari selama kehamilan dan 730 hari pada dua tahun pertama kehidupan buah hati.

Lalu, mengapa disebut sebagai masa krusial?

Sebab, di masa ini, otak, tubuh, dan sistem kekebalan anak sedang tumbuh dan berkembang secara signifikan. Ketika seorang anak mengalami gagal tumbuh atau stunting pada masa 1.000 HPK dan tidak bisa teratasi di usia 2 tahun, maka penyembuhannya akan lebih sulit.

Tak heran kalau masa 1.000 HPK dianggap sebagai penentu masa depan anak. Masa ini akan memengaruhi apakah anak akan tumbuh sehat, kuat, dan cerdas atau justru mengalami gagal tumbuh dan stunting dengan daya tahan tubuh lemah, sering sakit-sakitan, serta kecerdasan yang tidak optimal.

Baca juga: 5 Permainan Ini Bisa Bantu Anak 2 Tahun Tambah Cerdas

Berbagai hal bisa dilakukan untuk memanfaatkan golden age sebaik-baiknya. Salah satunya dengan memenuhi kebutuhan nutrisi si kecil sejak ia masih dalam kandungan hingga usia dua tahun.

Jangan lupa, sekitar 50-75 persen energi yang berasal dari makanan si kecil digunakan untuk menutrisi otaknya. Bayi yang tidak mendapatkan nutrisi yang cukup pada periode ini dapat memiliki kerentanan terhadap berbagai penyakit dan gangguan kesehatan lainnya saat dewasa nanti.

Berikut cara yang dapat dilakukan untuk optimalkan golden age anak.

1. Penuhi nutrisi sejak si kecil dalam kandungan

Untuk mendukung golden age anak yang sehat dapat dimulai dari sebelum kehamilan.

Saat Generasi bersih dan sehat (genbest) hamil, usahakan untuk memenuhi nutrisi janin dengan makan makanan bervariasi dan bergizi seimbang.

Jangan lupakan asam folat karena berguna untuk perkembangan sistem saraf janin yang sedang tumbuh.

2. IMD, ASI Eksklusif, dan MPASI

Masa pertumbuhan emas si kecil terus berlanjut saat ia lahir. Lakukan inisiasi menyusu dini (IMD) untuk memberikan kolostrum atau cairan air susu ibu (ASI) pertama yang bermanfaat untuk daya tahan tubuh si kecil.

Baca juga: Lakukan 6 Kebiasaan Ini Supaya Anak Tumbuh Tinggi

Lalu, penuhi gizi si kecil dengan ASI eksklusif hingga usia bayi 6 bulan diteruskan dengan memberikan makanan pendamping ASI (MPASI) bergizi sambil tetap memberikan ASI hingga anak usia 2 tahun.

3. Penuhi jadwal imunisasi anak

Imunisasi dapat melindungi anak dari berbagai penyakit berbahaya. Pastikan juga untuk memantau pertumbuhan anak secara rutin di fasilitas kesehatan.

4. Memberikan stimulasi yang tepat

Selain dari nutrisi, orangtua juga perlu memberikan stimulasi. Menurut penelitian, stimulasi memiliki pengaruh yang besar dalam pembentukan dan perkembangan otak yang sehat.

Baca juga: Optimalkan Perkembangan Otak, Ini Manfaat Ceker Ayam untuk MPASI

Nah itulah tadi empat langkah untuk mengoptimalkan masa golden age anak. Maka, persiapkan baik-baik sejak saat ini ya.

 

Penulis : Tim GenBest.id

ARTIKEL TERKAIT
Kunjungi Genbest.id untuk membaca artikel-artikel lain seputar tumbuh kembang anak